Infeksi Saluran Kemih, Nyeri Banget!

Lagi-lagi saya harus menyambangi IGD Rumah Sakit Umum Haji Surabaya (RSUHS). Tetapi kali ini kasusnya beda. Yang pertama dulu karena maag. Yang kedua juga karena maag yang kambuh. Sedangkan yang terakhir (semoga benar-benar terakhir) kemarin Kamis dini hari adalah karena Infeksi Saluran Kemih, biasa disingkat ISK.

Bedanya lagi, yang pertama dan kedua diantarkan teman, sedangkan yang terakhir diantarkan istri tercinta. Xixixi…

Ceritanya sehabis sholat Maghrib pada hari Rabu (22/02) perut saya sudah mulai terasa nyeri. Coba saya rasakan sendiri, tidak cerita ke istri, siapa tahu ini masuk angin, atau maag kumat. Saya minumi promag 2 tablet. Tunggu reaksinya sambil nonton TV bersama istri, eh nyerinya tetap tidak berkurang.

Akhirnya saya cerita ke istri kalo perut terasa nyeri. Sama istri saya diberi Zantac (ranitidine). Nonton TV lagi sampai istri saya tertidur. Sayapun ikut tertidur. Jam 23.45 saya terbangun dan mendapati istri saya sudah tidak ada, pindah ke kamar utama. Dia sengaja tidak membangunkan saya karena saya termasuk susah tidur, begitu tidur nyenyak banget hehe..

Aduuuhhh… nyeri banget! Rasa nyeri di perut saya ternyata belum hilang. Waduh, harus ke RSUHS lagi nih! Begitu pikirku. Sebelum berangkat saya mencoba kontak dokter Kudi melalui FBM, tetapi tidak direspon. Mungkin sedang tidak jaga di sana, atau sibuk menangani pasien. Saya putuskan langsung berangkat saja.

Niatnya berangkat sendirian, tetapi pas bilang ke istri mau ke RSUHS katanya berangkat berdua aja. Oke, kamipun meluncur ke rumah sakit yang jaraknya hanya 2 kilometer dari rumah itu. Sambil menahan nyeri saya mengemudikan kendaraan, sesampai di halaman RSUHS langsung nyelonong masuk ke parkiran tanpa ambil karcis parkir.

Sesampai di loket pendaftaran saya tanya penjaga, dokter Kudi ada apa enggak? Alhamdulillah ada. Saya lihat waktu itu jam menunjukkan pukul 00.05. Selesai mendaftar saya langsung masuk ke ruang IGD. Wuik, ada banyak sekali pasien yang datang dini hari itu. Tidak sempat menghitung sih, tapi sepertinya lebih dari 10 orang!

Saya langsung dibaringkan dan diperiksa tekanan darah oleh mahasiswi magang. Selesai diperiksa, dokter Kudi muncul dari balik pintu dan langsung menyapa saya. Dokter muda murah senyum itu langsung mendekat. Sayapun langsung curhat tentang apa yang saya rasakan. Dengan pedenya saya bilang maag saya kambuh.

“Bukan maag ini mas!”, “Lho?!”, “Kalo maag itu rasa nyerinya di sini dan di sini (sambil menunjuk bagian atas dan sekitar pusar)”, “Trus ini apa dok?!”, Infeksi Saluran Kemih, tapi gak apa-apa kok (sambil tersenyum)”, “Oh..”

Untuk mengatasi rasa nyeri yang sedang mendera, dokter Kudi memasukkan cairan Ketorolac 30 mg secara intra vena (disuntikkan melalui pembuluh vena pada siku bagian dalam). Alhamdulillah tidak lebih dari 15 menit, yang diisi dengan obrolan antara saya, istri saya dan dokter Kudi, tentang penyakit saya ini dan hal lain, rasa nyeri di perut kiri saya berangsur-angsur reda. Alhamdulillah..

Sebenarnya ada alternatif lain, yaitu memasukkan Kaltrofen melalui dubur, tetapi saya jelas menolak karena pada kasus kedua dulu saya sudah merasakan bagaimana susahnya memasukkan dua butir obat berbentuk peluru berwarna putih itu melalui lubang belakang saya! :d

Setelah nyerinya benar-benar reda saya bangun dari pembaringan dan pamit pulang. Dokter Kudi berpesan supaya besoknya saya meminum antibiotik Cipro dan pereda nyeri Kaltrofen. Oke, istri saya bilang di rumah ada persediaan obat itu dan kamipun langsung meluncur pulang.

Sampai rumah sudah pukul 01.00. Kamipun langsung tidur. Zzzz…

[Bersambung]

 

18 thoughts on “Infeksi Saluran Kemih, Nyeri Banget!

  1. Rusa

    Aku pernah mas, pengen kencinggg mulu, kek anyang-anyangan gitu, tapi lama banget berhari-hari, Aku udah khawatir takut ada batunya, untungnya gak.

    Apa itu termasuk ISK juga ya? aku lupa e :D

    1. budiono Post author

      nah, yang aku alami ini gak kayak gitu bro, tiba-tiba nyeri aja di perut sebelah kiri. tapi katanya ada juga ISK yang gejalanya anyang-anyangen..

  2. Kabar Sepak Bola

    Duuuh, ngeri juga ya. Kakek ku waktu di rumah sakit dulu juga pernah dikasih obat berbentuk peluru untuk dimasukkan kedalam dubur ketika penyakitnya kambuh.
    Hmmm… semoga lekas sembuh ya Mas.

    1. budiono Post author

      bisa jadi dengan kebanyakan duduk itu kita tidak bisa merasakan kebelet pipis bro, begitu berdiri baru terasa, mungkin juga begitu sih..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


six − 6 =

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>